Kepemimpinan Steve Jobs

1.      Kepemimpinan Steve Jobs, Karisma Apa itu karisma? Dalam buku Dubrins tentang kepemimpinan dia menunjukkan karisma sebagai “melibatkan hubungan antara pemimpin dan orang yang dipimpin”. Ia selanjutnya menunjukkan pentingnya “manajemen dengan inspirasi” saat ia menyebutnya dan diamenunjuk ke gaya komunikasi yang berbeda dari pemimpin karismatik. Pada dasarnya, karisma adalah aspek kunci dari kepemimpinan .Steve Jobs terkenal karena kemampuannya dalam memberikan pidato dan memikat perhatian penonton. Dia mampu memikat karyawan dan penonton dengan kemampuan evangelist. Dalam hal ini kita dapat mengamati bahwa dia dimiliki kemampuan karismatik dengan mengkomunikasikan ide-idenya menggunakan metafora, analogi dan cerita. Menariknya, saat presentasi produk baru Apple “iPad” dia akan duduk di sofa karena untuk membuat skenario yang membantu penampil dan pendengar untuk membayangkan adegan Minggu pagi di rumah, menggunakan produk baru ini saat membaca koran. Jobs kemudian mulai membuka halaman web koran Amerika. Dengan menciptakan kisah-kisah di kepalapenonton, dia mengkomunikasikan keunggulan produk yang paling efisien. Dia adalah pembicara yang berbakat dengan kemampuan luar biasa (referent power).

2.      Karisma Jobs sangat bergantung pada pengetahuan yang mendalam dan pemahaman tentang teknologi yang ia dalami (expert power). Pengetahuan teknis Jobs tidak dapat melakukannya. Bagaimanapun, Jobs telah mendirikan Apple bersama dengan Wozniak dan bersama-sama mereka mengembangkan perangkat keras yang pertama. Tentu pemahaman Jobs tentang teknologi dapat dikombinasikan dengan bakat visionernya membantu dia untukmengembangkan visi lalu mengkomunikasikannya secara efisien untuk eksekusi, kepada parakaryawannya. Sifat karismanya memungkinkan dia untuk membangkitkan antusiasme karyawan (keterlibatan kerja) untuk menjadi lebih baik dengan melakukan tugas-tugas yang tampaknyamustahil, dan juga meyakinkan pelanggan untuk membeli produk Apple.Personalisasi kepemimpinan Jenis karismanya dapat digambarkan sebagai yang telah dipersonalisasi. Ini berarti yang terutama berfungsi adalah kepentingan sendiri dan latihan hanya hambatan kecil pada penggunaan kekuasaan. Dalam kasus Jobs ini berarti bahwa ia tidak hanya memotivasi dengan bercerita, tetapi juga dengan kekerasan. Jobs digambarkan oleh beberapa orangsebagai orang yang manipulatif, tidak jujur, dan kasar.Indikasi ini dapat ditemukan ketika ia mengatakan, ” My job is to not be easy on people. Myjob is to make them better. My job is to pull things together from different parts of thecompany and clear the ways and get the resources for the key projects. And to take thesegreat people we have and to push them and make them even better, coming up with moreaggressive visions of how it could be.” Ia ingin orang-orang mengikutinya, mengharapkan ketaatan dan lebih dari itu nampak keluar dari minatnya sendiri karena bekerja di Apple adalah tujuan yang berharga dalam hidupnya.Sebagai kesimpulan, kita bisa mengatakan bahwa ia adalah tipe visioner yang mengkomunikasikan visi dengan baik dalam cerita. Visi dan caranya dalam berkomunikasiitu adalah atribut utama yang membuat Jobs dianggap sebagai karismatik. Perilaku Kepemimpinan
3.      Karena perilaku manipulatifnya ia dianggap oleh beberapa karyawan sebagaiotokratis. Perilakunya dalam pertemuan misalnya digambarkan sebagai kasar, berwibawa danmenjengkelkan.Dubrin menjelaskan pentingnya pertimbangan dan memulai struktur. Pertimbangan maksudnya untuk tingkat seorang pemimpin menawarkan dukungan emosional, sementarastruktur adalah cara mengorganisasi pekerjaan, yaitu dengan jadwal, perintah, pedoman, dll. “Menyelesaikan pekerjaan” merupakan prioritas utama mereka.Karena sifat perfeksionisnya, Jobs mendominasi keberadaan yang membuat beberapa karyawan takut. Ini akan membuat kita mengasumsikan bahwa tingkat pertimbangannya agak rendah (selain itu ia akan peduli tentang ketakutan orang-orang dan mencoba untuk melawanitu) dan tingkat struktur memulainya agak tinggi, seperti yang kita lihat dalam paragraph “karisma”. Namun, dalam beberapa tahun kemudian, ia menunjukkan kehangatan dan mengurangi balasdendam terhadap karyawannya. Bahkan, nilai persetujuan oleh karyawannya sekarang menunjukkan Jobs harus mendapatkan persetujuan 90%. Namun demikian, tidak semuanya jelas bahwa nilai ini didasarkan pada dia yang menjadi lebih lunak pada orang akhir-akhir ini atau hanya pada kekaguman orang kepadanya karena kesuksesannya. Gaya kepemimpinan Otokratis Jobs tampaknya bersifat micromanagement di Apple. Jobs mengakui bahwa ada sekitar 100orang melapor langsung padanya. Seperti disebutkan di atas, ia dianggap sebagai otokratis.Kenyataan bahwa begitu banyak individu melaporkan kepadanya secara langsung merupakan keinginan untuk menahan semuanya di tangannya. Total kontrol tentu merupakan dasar kepemimpinan ini.Dubrin menggambarkan seorang pemimpin otokratik sebagai orang yang mengatakan apayang harus dilakukan orang lain, menegaskan diri mereka sendiri, dan melayani sebagai model untuk anggota tim. Sebaliknya, pemimpin yang partisipatif akan tertarik untuk mendengar pendapat orang lain dan mengintegrasikan mereka ke dalam keputusan kelompok,
4.      Baik secara demokratis, dengan cara mencari konsensus atau konsultasi (berkonsultasi dengan semua anggota kelompok, kemudian memutuskan).Penulis berasumsi bahwa jumlah kepemimpinan partisipatif Jobs rendah. Merupakan anekdotrumor bahwa dia adalah peserta agak kasar dalam rapat dan sangat tidak sabaran. Perilaku ini tentu tidak memberikan apa-apa untuk orang yang ingin menyuarakan pendapat mereka dan berpartisipasi. Sebaliknya, Dubrin menjelaskan bahwa gaya kepemimpinan partisipatif mengharuskan untuk “pendekatan kerja sama tim” di mana pemimpin tidak mencoba untuk mendominasi grup tersebut. Entrepreneurial Pada saat yang sama Jobs digambarkan sebagai sorang entrepreneur: “Jobs mungkin seorang multibillionaire, tapi itu mengurangi etos kerjanya. Dia membawa energi entrepreneur untukmembuat banyak CEO melihatnya di bawah mereka”. Dubrin mendefinisikan seorang entrepreneur sebagai seseorang dengan kemauan yang kuat untuk berprestasi dan mengambil risiko yang masuk akal, tinggi antusiasme, kecenderungan untuk bertindak cepat pada kesempatan, tidak sabar, visioner, di antara yang lainnya. Dari pembahasan di atas kita telah melihat, bahwa Jobs dapat disebut antusias dan visioner, tidaksabar dan memiliki kemauan yang kuat untuk berprestasi. Selain itu, Jobs mengambil risikodan menangkap peluang berkali-kali dalam karirnya, misalnya ketika meninggalkan Apple (meskipun dipaksa) dan memimpin Pixar menuju kesuksesan, hanya untuk datang kembali ke Apple beberapa tahun kemudian dan menyelamatkan perusahaan dari selat mengerikan padawaktu itu.Lalu semangat kewirausahaannya juga ditunjukkan oleh fakta, bahwa ia berulang kali memperkenalkan kepada dunia produk yang merevolusi industri hiburan dan bagaimanamedia hiburan dibagikan (misalnya: iPhone dan iPod sebagai perangkat media, dan iTunessebagai saluran distribusi). Pemimpin Transformasional Dubrin mendefinisikan seorang pemimpin transformasional sebagai salah satu yang “membawa besar, perubahan positif bagi organisasi, kelompok atau masyarakat”. Seperti
5.      Yang baru saja kita tahu, Jobs telah mengubah beberapa perusahaan selama bertahun-tahun. Dia telah mengubah Pixar menjadi sukses. Dia memiliki semua atribut penting untuk dipertimbangkan, didasarkan pada beberapa persyaratan yang Dubrin sebutkan: dia memimpin dengan contoh, ia melakukan pemberdayaan, ia memiliki visi dan seperti yang disebutkan dia bisa dianggap sebagai karismatik. Namun, ia tampaknya kurang memiliki kualitas manusiawi seorang pemimpin transformasional, yang juga disebutkan sebagai prasyarat untuk seorang pemimpin transformasional oleh Dubrin, yaitu: kecerdasan emosi, dorongan pribadi, membangun kepercayaan (Apple terkenal kerahasiaannya, bahkan diakui oleh Jobs sendiri: “Hal ini umumnya bukan merupakan kebijakan Apple untuk menyebutkan rencana kami untuk masadepan, kami cenderung berbicara tentang hal-hal yang baru saja kami capai”) dll. Motif kekuasaan Dalam pertanyaan mengapa seseorang berusaha untuk kekuasaan, Dubrin menjelaskan duamotif utama: pribadi dan motif kekuatan sosial. Dalam kasus Jobs tidak tampak cocoksepenuhnya. Motif kekuasaan pribadi akan memerlukan perjuangan untuk mendapatkan status, uang dan kemewahan, sesuatu yang sulit untuk diberikan kepada Jobs. Motif kekuasaan sosial akan memerlukan penggunaan kekuasaan untuk kebaikan yang lebih besar, atau untuk membantu orang lain. Kita mungkin meninggalkan deskripsi motif untuk dirinya sendiri, dengan mengutip kata-katanya:”Your time is limited, so don‟t waste it living someone else‟s life. Don‟t be trapped by dogma– which is living with the results of other people‟s thinking. Don‟t let the noise of others‟opinions drown out your own inner voice; and the most important, have the courage to followyour heart and intuition. They somehow already know what you truly want to become.Everything else is secondary”. Motifnya terlihat egois, tapi tidak ada persyaratan khas motif kekuasaan pribadi. Mungkin kita dapat mengasumsikan bahwa kekuatan bukan merupakan pendorongnya, setidaknya,ketika kita percaya kata-katanya, tetapi baginya kekuasaan adalah sesuatu yang harus untukapa yang benar-benar mendorongnya: prestasi dalam dirinya sendiri.
6.      Key of Success Steve Jobs merupakan salah satu sosok pemimpin bisnis yang paling menonjol saat ini.Meskipun ia tidak pernah menyelesaikan kuliahnya, namun Jobs terbukti menjadi salah satu entrepreneur yang tersukses di dunia. Apa yang menjadi keunggulan Jobs dan bagaimana gaya kepemimpinannya yang unik menjadi kunci kesuksesan Apple? Berikut ini adalah ulasannya.Visioner Steve Jobs merupakan salah satu pemimpin yang paling visioner, dimana ia selalu mempunyai visi jangka panjang, yang kemudian membuktikan bahwa langkah yang ia ambilmerupakan langkah revolusioner. Macintosh, misalnya, yang diluncurkan pada awal tahun1984, merupakan PC pertama yang menggunakan mouse, serta dilengkapi graphical userinterface (GUI), bukan hanya command-line interface. Hingga saat ini, PC pasti dilengkapi dengan mouse juga GUI. Hingga kini, iPod menjadi MP3 player terpopuler di dunia, dan iPhone juga menjadi salah satu most wanted gadget di seluruh dunia.
7.      Produk-produk Apple Inc Visinya terhadap Pixar, yang pertama kali memproduksi film animasi dengan computer, juga terbukti sukses luar biasa, dan berhasil menelurkan beberapa blockbuster di pasar, seperti ToyStory, A Bugs Life, Toy Story 2, Finding Nemo, The Incredibles, Ratatouille, hingga yang terakhir Wall-E. Customer-Driven Salah satu keunggulan Steve Jobs adalah, dia melakukan inovasi produk yang berdasarkan customer-driven. Meskipun mungkin dia lebih mengutamakan intuisi dibandingkan pendapatlain seperti riset pasar, namun Jobs mempunyai intuisi yang kuat mengenai apa yang dibutuhkan dan diinginkan pelanggannya. Hal ini dapat dilihat dari berbagai macam produk Apple, mulai dari Macintosh, iMac, iPod, hingga iPhone, yang selalu mengutamakan user interface, yang intinya memberikan kemudahan dan convenience bagi penggunanya. Selain itu, Apple juga dikenal dengan customer experience yang unggul, berdasarkan riset„customer experience index‟ yang dikeluarkan Forrester untuk tahun 2008 yang menempatkannya di posisi pertama dengan nilai 80%, mengalahkan perusahaan raksasa lainnya di dunia. Salah satunya mungkin disebabkan oleh ritel Apple yang menyediakankonsultasi gratis di tempat. Micromanager yang Kharismatik Di lingkungan kerja Apple, Steve Jobs dikenal sebagai pemimpin yang gaya kepemimpinannya seperti micromanager, yakni banyak menuntut dan cenderung egois. Salahsatu kritik yang banyak ditujukan kepadanya adalah bagaimana ia selalu menginginkan segala sesuatu dijalankan sesuai dengan caranya.Justru ini menjadi kunci sukses Apple, yakni karena Steve Jobs mampu untuk mengarahkan orang-orang yang dimilikinya untuk melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak pernahdilakukan, karena hal ini penting untuk pencapaian visi dan rencana yang telah dirancangoleh Jobs. Intinya, gaya micromanager Steve Jobs berimplikasi positif karena Steve Jobssudah mengetahui dengan pasti apa yang ingin dicapai dan bagaimana mencapainya,sehingga ini seakan menjadi pecut bagi karyawannya untuk mencapai kesuksesan yang dicita-citakan. FokusSalah satu kunci kesuksesan Steve Jobs dalam memimpin Apple adalah menjadikan merekauntuk fokus ke dalam digital hub strategy. Strategi yang diperkenalkan Apple sejak tahun 2001, hingga saat ini menjadi fondasi dan fokus bagi Apple. Tujuan utama dari strategi ini adalah memungkinkan pengguna untuk memperoleh akses terhadap content hiburan dimanadan kapanpun mereka ingnkan.Awalnya, Apple hanya meluncurkan iPod, kemudian didukung dengan iTunes yang sontak menjadikan musik format digital menjadi hit di seluruh dunia, dan menjadi game-changer diindustri musik. Selanjutnya, Apple juga mengembangkan berbagai aplikasi pendukung
8.      30. produk-produknya, seperti iPhoto, iMovie, iDVD bahkan hingga system operasi Mac OS.Seluruh pengembangan yang dilakukan Apple terkait dengan focus pada „digital hubstrategy‟ mereka termasuk produk-produk terbarunya kini yakni iPod Touch dan iPhone yangkini laris manis di seluruh dunia.Demikian adalah beberapa karakteristik dari kepemimpinan Steve Jobs yang unik, dan tidakdimiliki oleh banyak orang. Kepemimpinan Steve Jobs yang visioner dan kuat mampu membawa Apple menjadi salah satu raksasa terbesar di dunia saat ini.
9.      LESSON LEARNED Banyak pelajaran yang dapat diambil dari kepemimpinan Steve Jobs sebagai CEO Apple Inc.Pengalaman hidupnya dari seorang anak angkat keluarga kurang mampu hingga menjadimultibillionaire juga bisa menginspirasi kita. Sifat yang paling mencolok dari Jobs adalah entrepreneurship dan kharismanya.Sebagai salah satu entrepreneur yang paling sukses di dunia, Jobs telah menciptakan produk-produk inovatif yang mengubah industri elektronik. Mulai dari Apple I sebagai computer personal pertama, Mac dengan GUI yang revolusioner, hingga iPod, iPhone dan iPad yang sekarang telah menjadi trend setter dunia gadget. Produk-produk tersebut bukan sekadar alatelektronik dengan fitur-fitur canggih, tetapi telah menjadi karya seni yang bernilai estetikatinggi sehingga dapat memberikan rasa bangga terhadap para pemiliknya. Hal tersebut tidakdimiliki oleh para kompetitornya.Jobs juga dapat melihat keinginan para konsumen dengan tepat. Meskipun lebih banyak menggunakan intuisi daripada riset, produk-produk yang dibuatnya selalu ramah pengguna.Oleh karena itulah produk Apple dapat dengan mudah diterima pasar. Selain itu, Jobs telah membangkitkan kembali industri musik denga iPod dan iTunes-nya.Jobs termasuk orang yang pantang menyerah. Kecewa karena dikeluarkan dari perusahaan yang didirikannya dengan susah payah, Jobs tidak menyerah. Dia malah mendirikan perusahaan baru, yaitu NeXT dan Pixar. Di sinilah ia membuktikan bahwa dia adalah seorang entrepreneur yang handal karena dapat membesarkan perusahaan barunya tersebut. Bahkan sampai Apple memutuskan untuk membeli NeXT dan mengangkat kembali Jobs sebagai CEO-nya. Pixar juga telah dibawa menjadi perusahaan film animasi yang sukses dengan ToyStory sebagai film pertamanya hingga akhirnya Pixar dibeli oleh Walt Disney.Walaupun Jobs sering disebut kasar dalam memimpin, namun kharismanya telah membawa Apple Inc menjadi seperti apa yang ia inginkan. Sifat visioner yang dimilikinya dapat memberikan pencerahan bagi para karyawannya. Lalu kemampuannya yang luar biasa dalam berkomunikasi di depan para konsumen seolah-olah menjadi sihir sehingga para konsumen tersebut dan dunia mengakui produknya sebagai yang paling inovatif dan keren.
Definisi menurut saya
Steve Jobs memiliki kemampuan mewujudkan semua yang dia pikirkan dan inginkan. Peduli setan konsumennya mau ngomong apa. Dia adalah salah satunya orang yang tidak percaya dengan “customer research” dan mengatakan konsumen tidak tahu apa apa dan merekalah yang lebih tahu apa yang bagus atau tidak.
Coba bayangkan bagaimana manusia sekeras dia mampu memaksakan kehendaknya sehingga bisa mendorong anak buahnya bekerja dengan baik untuk menghasilkan produk produk yang simple dan mudah dipakai oleh seorang anak kecilpun plus design yang sangat cantik.
Ada yang bilang, itu mah bukan hebatnya Steve Jobs sendirian, pasti ada designernya yang hebat dan juga tim teknikal lainnya. Betul sekali tidak ada yang salah dengan argumen itu. Tapi saya berani yakinkan tanpa arahan pemimpin sekelas Steve Jobs, saya rasa pasti produk yang dikeluarkan tidak akan sehebat saat ini.
Arahan dan nilai yang ditanamkan beliau untuk membuat produk yang special dan tidak asal asalan itu bukan perkara mudah. Pemimpin yang bisa “memaksakan” kehendak dan anak buahnya tidak resign itu saja sudah hebat banget, apalagi sampai bisa menciptakan satu produk yang bisa merubah cara dunia berkomunikasi dan kemudian ditiru perusahaan lain.
Referensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s